29 C
Indonesia
Wednesday, August 17, 2022
Home Berita Liga Inggris Takluk Oleh Fulham, Brendan Kesal!

Takluk Oleh Fulham, Brendan Kesal!

Bos Leicester Brendan Rodgers mengatakan timnya membuat ‘terlalu banyak kesalahan’ selama kekalahan 2-1 yang ‘mengecewakan’ dari Fulham pada hari Senin.

Rodgers merasa bahwa ‘Fulham pantas menang’ karena Leicester ‘kurang kreativitas’ dalam permainan yang bisa membuat mereka naik level dengan 21 poin dengan Tottenham dan Liverpool di puncak klasemen.

Manajer Foxes mengungkapkan ‘kekecewaannya’ dengan kinerja mereka tetapi merasa alasan kekurangan mereka adalah karena kurangnya pengalaman mereka.

Berbicara setelah pertandingan, Rodgers berkata: “Kami kecewa, kesalahan dibuat di babak pertama dan itu merupakan pendakian yang menanjak. Kami memiliki lebih banyak penguasaan bola tetapi kurang kreativitas.

Saya akan mengatakan apakah kemenangan atas Leicester City ini ternyata menjadi titik balik di musim Fulham, tapi tentu saja rasanya seperti itu.

Ini adalah malam ketika segalanya berjalan baik untuk Scott Parker dan Fulham, yang kini telah pindah dari tempat degradasi dengan kemenangan 2-1 ini.

Hingga saat ini, musim mereka telah dirundung oleh gagal penalti dan ketidakstabilan pertahanan – tetapi masalah itu dengan tegas, setidaknya untuk saat ini, diselesaikan di King Power Stadium.

Pertahanan Fulham sangat bagus sepanjang malam, menahan serangan Leicester dan mereka baru dilanggar di empat menit terakhir ketika Harvey Barnes melepaskan tembakan ke dalam kotak penalti.

Sebelumnya orang-orang seperti Joachim Andersen, kapten malam itu, membuat Jamie Vardy dan the Foxes diam, sementara di sisi lain penyerang Fulham melakukan bisnis.

Gol pertama mereka adalah balasan indah yang diselesaikan oleh Ademola Lookman, sedangkan gol kedua adalah tendangan penalti dari Ivan Cavaleiro.

Kata-kata ‘diambil dengan tenang’ dan ‘penalti’ tidak diucapkan dalam kalimat yang sama oleh penggemar Fulham musim ini – yang telah melihat tim mereka kehilangan tiga gol – tetapi Cavaleiro mampu menghentikan kebusukan itu. Melawan Everton minggu lalu dia terpeleset dan mengacaukan garisnya; kali ini dia menemukan pojok atas.

Kedua gol itu terjadi sebelum jeda, tetapi sebelum Lookman memecat Fulham, Leicester lah yang terlihat paling mengancam.

Mereka entah bagaimana membentur tiang gawang dua kali dalam beberapa detik saat Youri Tielemans membentur mistar dari luar kotak dan kemudian Wesley Fofana membenturkan rebound ke mistar.

Mungkin itu adalah tanda bahwa ini akan menjadi malam Fulham dan tentu saja, 12 menit kemudian, mereka melanjutkannya pada tanda setengah jam.

Itu adalah serangan balik yang indah, yang dimulai oleh Andre-Frank Zambo Anguissa yang melangkah dengan bola dan menutupi setengah lapangan.

Langkah perampokan itu mirip dengan yang dilakukan Papa Bouba Diop – mantan gelandang Fulham yang meninggal secara tragis pada akhir pekan di usia 42 tahun – dan itu pantas gol itu didedikasikan untuknya.

Lookman, yang dimasukkan oleh Anguissa, dengan tenang memasukkan bola melewati Kasper Schmeichel dan berlari ke bangku cadangan setelah mengangkat salah satu seragam Diop Senegal.

Fulham memulai dari sana, menggandakan keunggulan mereka delapan menit kemudian setelah intervensi VAR. Christian Fuchs menjatuhkan Bobby Decordova-Reid di dalam kotak dan, begitu wasit Simon Hooper memeriksa monitor di sisi lapangan, penalti diberikan.

Tim Parker telah berjuang dengan tendangan penalti sepanjang musim, dengan Panenka yang terkenal dari Lookman melawan West Ham secara khusus, tetapi Cavaleiro tidak membuat kesalahan. Bola ditembakkan ke pojok atas dan Schmeichel tidak punya peluang.

Leicester putus asa untuk membalikkan keadaan di babak pertama dan sepatutnya melemparkan Barnes dan Cengiz Under.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Favorit

Gagal Angkat Portugal, Reputasi Ronaldo di Timnas Kian Memburuk

Portugal gagal memanfaatkan peluang di babak penyisihan Piala Dunia 2022 kala Cristiano Ronaldo dibuat malu oleh tim Irlandia yang bermain bertahan dengan...

Tampil Memukau, Mark Noble Dapat Pujian saat Melawan Manchester United

Rekan satu tim Mark Noble di West Ham sudah menunjang kapten mereka dan percaya ia akan bangkit kembali setelah drama penalti hari...

Asal Usul Julukan “Lord” Dalam Sepakbola

Media jurnalis di Italia dikenal cukup kejam, mereka tidak segan-segan menggambarkan penampilan terburuk para pesepakbola bahkan hingga mewawancarai nya, yang paling nyata...

Methods to Impress an incredible European Better half – Study Some Western european Woman Characteristics

The search for the perfect Eu wife is definitely something that thousands of men around the world have embarked upon. We have a...