29 C
Indonesia
Wednesday, September 23, 2020
Home Berita Liga Indonesia 5 Pemain yang Sudah Lalui Proses Naturalisasi tapi Gagal Tembus Timnas Indonesia

5 Pemain yang Sudah Lalui Proses Naturalisasi tapi Gagal Tembus Timnas Indonesia

Umumnya, ada dua alasan pemain asing ingin berganti kewarganegaraan menjadi Indonesia. Pertama, agar bisa memperkuat Timnas Indonesia. Kedua, supaya bisa bertahan lebih lama di Indonesia.

Dengan menjadi orang Indonesia, para pemain asing tentu tidak perlu bersaing memerebutkan empat slot legiun impor di kompetisi. Sebagai warga lokal, para pemain asing juga tidak perlu mengurus izin untuk tinggal lebih lama di Indonesia.

Mulanya, program naturalisasi dari PSSI bertujuan untuk kepentingan pertama. Namun, seiring berjalannya waktu, banyak para pemain asing yang memanfaatkan pilihan kedua.

Cristian Gonzales membuka keran naturalisasi ketika PSSI membantunya untuk membela Timnas Indonesia di Piala AFF 2010. Seusai El Loco-panggilan Cristian Gonzales, fenomena pemain asing berganti kewarganegaraan mengalir deras.

Mulai dari Greg Nwokolo hingga Silvio Escobar, para pemain asing berlomba-lomba untuk mendapatkan Kartu Tanda Penduduk (KTP) Indonesia demi dua kepentingan tersebut.

Namun, menjadi pemain naturalisasi tak melulu demi mengakomodir kebutuhan Timnas Indonesia. Berikut lima pemain asing yang berganti kewarganegaraan tapi tidak terpakai di timnas:

Silvio Escobar

Lahir di Asuncion, Paraguay, Silvio Escobar justru jatuh cinta dengan Indonesia. Bomber Persikabo ini memilih untuk menjadi WNI setelah enam tahun menetap di sini.

Escobar mendapatkan paspor Indonesia pada awal 2020. Dia juga telah beristrikan wanita Indonesia.

Tujuan Escobar menjadi WNI diyakini untuk memperpanjang masa kariernya di Indonesia. Sebab sebagai pemain asing, pemain berusia 34 tahun itu tidak memiliki kemampuan mentereng.

Escobar hanya mengemas 20 gol dalam 78 penampilannya di Liga 1 sejak 2017. Dia belum dilirik oleh Timnas Indonesia sejak menjadi WNI.

O.K. John

O.K. John menjadi satu dari sekian pemain asing yang awet merumput di Indonesia sebelum menjadi WNI. Bek kelahiran Lagos, Nigeria itu telah berkarier di sini sejak 2005.

O.K. John resmi menjadi WNI pada Februari 2020 sebelum bergabung dengan Madura United. Ketika dinaturalisasi, usianya telah menginjak 35 tahun.

Naturalisasi O.K. John tentu bukan untuk kepentingan Timnas Indonesia. Di usianya yang telah uzur, pemain Barito Putera ini perlu menjadi pemain lokal agar kariernya bisa bertahan di Indonesia.

Herman Dzumafo

Serupa seperti O.K. John, Herman Dzumafo juga telah lama berkancah di Indonesia. Penyerang kelahiran Douala, Kamerun itu memulai kariernya di PSPS Pekanbaru pada 2008.

Dzumafo resmi menjadi WNI pada Juli 2017 setelah tinggal sembilan tahun di Indonesia. Pemain berusia 40 tahun ini juga memiliki istri orang Indonesia.

Saat menerima paspor Indonesia, Dzumafo telah berusia 37 tahun. Status pemain lokal dibutuhkannya untuk tetap eksis di Indonesia.

Guy Junior

Proses naturalisasi Guy Junior sebenarnya tidak tercium. Tiba-tiba, Bhayangkara FC mendaftarkan pemain asal Douala, Kamerun itu sebagai pemain lokal pada 2017.

Guy telah berkelana di Indonesia sejak 2005 dan menikahi wanita Indonesia, Cholin Misgetawati pada 2006. Sepuluh tahun berselang, penyerang Borneo FC tersebut mendapatkan KTP Indonesia.

Namun, karena ketajamannya sebagai penyerang setara dengan pemain lokal, Guy tidak pernah dipanggil ke Timnas Indonesia. Sejak 2017, pemain berusia 33 tahun itu hanya mengemas 15 gol dari 65 pertandingan.

Sackie Doe

isah Sackie Doe mirip dengan Guy. Pada pertengahan 2019, Barito Putera mencantumkan namanya sebagai pemain lokal.

Sackie Doe tercatat pernah membela Persebaya Surabaya pada 2010 dan bertahan di Indonesia hingga 2015 dengan berseragam PS Bangka.

Sackie Doe adalah gelandang kelahiran Monrovia, Liberia, yang juga pernah membela Timnas Liberia. Tidak banyak yang tahu mengenai proses naturalisasinya sebelum Barito Putera memperkenalkan namanya sebagai WNI.

Saat ini, Sacki Doe memperkuat Persik Kediri. Karena kualitasnya di bawah rata-rata, pemain berusia 32 tahun tersebut tidak diminati oleh Timnas Indonesia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TUNTOR

Berita Favorit

Lukaku Tinggalkan MU dengan Bangga

Niat mantap dengan penuh kebanggaan dan keyakinan Lukaku untuk meninggalkan klub terdahulunya Manchester United (MU) terealisasikan. Pemain sepak bola papan atas yang...

Pemain Yang Meliki Banyak Trofi Meskipun Jarang Bermain

Tujuan utama bagi pesepakbola adalah meraih tropi sebanyak banyaknya. Tak hanya gelar individu, melainkan juga trofi bersama tim yang diperkuatnya.Tetapi, ada juga...

Empat Team Bundesliga Beri Dana Ke Tim-Tim Dibawahnya Selama Pandemi Covid

Bayern Munchen, RB Leipzig, Borussia Dortmund serta Bayer Leverkusen sisihkan 20 juta Euro( dekat 319 miliyar Rupiah) buat di berikan kepada tim-...

Presiden Napoli Sebut Scudetto Sarri di Juve Biasa Saja

Aurelio De Laurentiis yang merupakan presiden Napoli saat ini, memberikan komentarnya terkait keberhasilan Maurizio Sarri dalam meraih Scudetto bersama Juventus. Menurut presiden...